Keranjang BelanjaBelanja > 0 item

Bagaimana Kentang Bisa Menjadi Energi Alternatif

Ditulis oleh Administrator pada Minggu, 30 September 2018 | Dilihat 1693kali
Bagaimana Kentang Bisa Menjadi Energi Alternatif

Kisah Sebutir Kentang

Biasanya pilihan bagaimana mengolah kentang adalah direbus dengan sayuran lain menjadi sup, ditumbuk sehingga menjadi perkedel atau diiris kemudian digoreng. Hmm...itu saja sudah nikmat.

Bagaimana kalo kentang-kentang ini dijadikan sumber energi alternatif pengganti listrik?

Bisa jadi ini ide yang menarik atau malah tidak sama sekali, tergantung pada seberapa banyak dan seberapa mahal harga kentang di daerah anda.

Tetapi sebagai suatu ide energi alternatif, pengakuan seorang peneliti bernama Haim Rabinowitch cukup menakjubkan.

Sebutir kentang dapat memberi tenaga bagi lampu LED untuk menerangi satu kamar selama 40 hari,” demikian pengakuannya.

Bagaimana bisa? Begini penjelasannya

 

Prinsip Dasarnya adalah....

Coba amati gambar berikut mengenai rangkaian kentang:

Rangkaian Kentang Sederhana

Dua buah logam yaitu tembaga (copper) dan galvanis (galvanized, seperti paku atau bisa juga menggunakan seng) ditusukkan pada sebutir kentang.

Ujung terminal masing-masing logam dihubungkan dengan kabel ke sebuah lampu.

Dan lampu menyala.

Sederhana bukan?*

*catatan:

"dalam prakteknya, yang dijelaskan di “Percobaan Kentang Untuk Menyalakan Lampu”, satu kentang tidak cukup untuk menyalakan sebuah lampu LED elektronik karena tegangan yang dihasilkan oleh satu kentang hanya berkisar antara 0.5 – 1 Volt saja"

 

Seperti ini penjelasannya:

Dua buah logam yaitu seng/galvanis adalah anoda yang merupakan elektroda negatif dan tembaga adalah katoda yang merupakan elektroda positif.

Asam di dalam kentang membentuk reaksi kimia dengan seng dan tembaga, dan ketika elektron mengalir dari satu bahan ke bahan lainnya, maka energi dilepaskan.

Metode ini sebetulnya sudah ditemukan oleh Luigi Galvani pada tahun 1870, dengan menggunakan kodok sebagai media yang berfungsi sebagai kentang.

Alexander Volta, yang juga hidup pada masa Galvani, menggunakan kertas yang direndam di air garam.

Dalam praktek kehidupan sehari-hari, prinsip dasar yang terjadi pada kentang, juga percobaan Galvani dan Volta, dapat ditemui pada baterai dan aki (accu).

Bagaimana baterai bisa menghasilkan listrik?

Simak penjelasan berikut

 

Bagian-bagian Baterai dan Cara Kerjanya

Baterai yang biasa dipasang pada mainan, jam dan lainnya adalah tipe baterai kering. Bagian-bagiannya digambarkan seperti ini:

Bagian Baterai Kering

 

  1. Batang karbon atau arang digunakan sebagai kutub positif
  2. Seng digunakan sebagai kutub negatif
  3. Serbuk kimia berwarna hitam berisi campuran salmiak dengan batu kawi yang berfungsi sebagai penghantar.

 

Cara Kerjanya

Baterai adalah suatu perangkat yang mampu menghasilkan tegangan DC, dengan cara mengubah energi kimia yang terkandung di dalamnya menjadi energi listrik melalui reaksi yang disebut dengan redoks (reduksi-oksidasi).

Baterai kering (sel Lechlance) yang terdiri atas suatu silinder seng sebagai anode dan batang karbon sebagai katode.

Silinder diisi pasta yang terdiri atas campuran batu kawi (MnO2), salmiak (NH4Cl), sedikit air dan ditengah pasta itu diletakkan batang karbon.

Reaksi kimia (redoks) yang terjadi menghasilkan beda potensial (tegangan) listrik sebesar 1.5 volt.

Reaksi kimia ini terus terjadi jika terminal baterai tetap dihubungkan dengan beban, hingga baterai habis karena tegangannya makin kecil.

Baterai kering yang sudah habis tidak dapat diisi ulang disebut dengan sel primer.

Untuk membuatnya tahan lama maka NH4Cl diganti dengan KOH.

Nah hampir sama dengan kentang bukan cara kerjanya? Mudah-mudahan bisa dimengerti dengan baik.

 

Kentang Super

Setelah paham cara kerja kentang sebagai sumber energi, ada baiknya kita lanjut membaca penjelasan berikut yang cukup mengejutkan, yaitu percobaan kentang rebus.

Sang peneliti, Haim Rabinowitch, bersama dengan mahasiswanya pada percobaan tahun 2010 menemukan bahwa merebus kentang selama 8 menit akan menghasilkan lebih banyak energi.

Outputnya bisa meningkat sepuluh kali lipat”, kata si mahasiswa

Cukup untuk membuat baterai yang bisa mengisi ulang ponsel atau laptop di tempat-tempat yang tak punya saluran listrik”, tambah Rabinowitch.

Wow luar biasa. Tapi kenapa ya hal ini belum jadi tren, viral dan sukses besar?

Mungkin beberapa hal ini bisa menjadi penjelasan:

  1. Karena kentang dianggap sebagai bahan makanan. Menurut pejabat FAO (Badan PBB untuk Makanan dan Pertanian), menggunakan makanan untuk energi harus bisa menghindari menipisnya simpanan bahan makanan dan persaingan dengan petani.Jadi perlu dilihat dulu kecukupan kentang pada suatu negara.
  2. Ada yang lebih murah dari kentang, seperti percobaan di Srilanka yang menggunakan empulur tanaman jenis palem (plantain piths), dimana lebih banyak tersedia dan gratis.
  3. Kurang menarik secara persepsi dan tampilan. Di Kenya, sistem tenaga surya mikro lebih diminati karena orang melihat statusnya, selain juga kemampuan kerja dan harganya. Apakah memamerkan baterai kentang bisa membuat para tetangga kagum?

Begitulah kisah kentang dan manfaatnya yang mengagumkan.

Bersyukurlah kepada Tuhan Yang Maha Esa atas salah satu ciptaan-NYA yang memiliki manfaat ganda ini.

Tetapi kisah ini masih belum berakhir, karena artikel berikutnya akan menjelaskan bagaimana “Percobaan Kentang Untuk Menyalakan Lampu” yang menjadi salah satu materi tematik SD kelas IV.

Semoga bermanfaat.

OrangTuaMengajar.com

Sumber tulisan:

BBC.com

Wikipedia

InfoPromoDiskon

Share this:

Komentar Anda

Jadilah yang pertama dalam memberi komentar pada berita / artikel ini
Silahkan Login atau Daftar untuk mengirim komentar
Disclaimer

Login Member

Lupa Password Register

Tentang Kami

Dari Orang Tua untuk Orang Tua dan Anak. Pendidikan adalah hal yang utama yang bersinergi dengan tumbuh kembang anak mulai dari ... Lihat selengkapnya
  • Alamat Kami:
    Jl Penerangan VI, Alam Asri Media Blok C No.1, Pesanggrahan, Jakarta Selatan
  • 0818802364
  • 0818802364
  • Senin - Jum'at Jam 8-16 WIB

Newsletter

Ingin mendapatkan informasi promo diskon langsung ke email anda? Silahkan daftarkan email anda di program newsletter kami.

Developed by Naevaweb.com